Garis lurus antara biru

Garis lurus pemisah antara biru
Buih putih bersatu menjadi satu
Deru ombak dan angin bayu
Itu yang selalu dirindu

Di depan tak terlihat penghujung
Di atas tak tercapai oleh tangan
Meski berkali dihempas ombak
Ke bawah tetap kaki berpijak
Menongkah arus melawan angin
Mahunya maju bukan lagi ke belakang

Langit… laut… ombak… dan angin
Melerai segala simpulan
Meniup pergi segala sepi
Mengukuh kecintaan dalam hati
Pada yang satu
Juga pada kamu
Itu yang selalu dirindu

Garis lurus tak berpenghujung
Yang memisah birunya laut dan langit
Yang menyaksi setia ombak
Terusan berlari menyapa pantai
Tanpa pernah ada jemu

Hanya pada yang satu
Juga kerana yang satu
Itu yang selalu dirindu

(Pasti kembali)
Idayu Maarof
3.8.18, 345pm

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: